Home / Nasional / Pemerintah

Kamis, 28 April 2022 - 17:24 WIB

Kemenkumham Tingkatkan Literasi Warga Binaan

REDAKSI - Penulis Berita

Jakarta – Sekretaris Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Ditjen Pas Kemenkumham), Heni Yuwono, mengapresiasi upaya meningkatkan literasi warga binaan pemasyarakatan (WBP).

Hal tersebut disampaikan Heni melalui keterangan tertulis, dalam peluncuran buku “Suara Di Balik Jerjak” yang ditulis warga binaan, Kamis (28/4/2022).

Literasi membuat jembatan ilmu, ini upaya untuk membuat mereka tidak terlalu tertinggal dengan dunia luar, kata Heni.

Heni menuturkan, upaya meningkatkan literasi bagi WBP sesuai dengan arah pembinaan yang bertujuan menyiapkan mereka kembali ke lingkungan asal setelah keluar dari lembaga pemasyarakatan.

“Setiap WBP punya hak untuk mengakses bahan bacaan serta siaran media massa,” katanya.

Menurutnya, di tengah keterbatasan akses, sulit bagi warga binaan untuk mengekspresikan ide, gagasan dan pikiran mereka.

“Peluncuran buku yang jadi media warga binaan untuk mengekspresikan diri dan berbagi cerita kepada masyarakat yang lebih luas,” katanya.

Lewat buku “Suara Di Balik Jerjak”, Heni mengatakan warga binaan bisa membuktikan bahwa berada di balik jeruji bukanlah hambatan untuk berkontribusi memajukan literasi di Indonesia.

Dia tidak menampik kondisi Lembaga Pemasyarakatan, Rumah Tahanan Negara, serta Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) belum sempurna untuk meningkatkan literasi warga binaan.

“Meningkatkan literasi di Indonesia adalah tugas bersama demi masa depan bangsa,” ujarnya.

Dia menambahkan peningkatan akses sumber bacaan berkualitas dan mendorong budaya membaca adalah kunci dalam mengembangkan sumber daya manusia, katanya.

Kehadiran bacaan berkualitas bisa membantu menyaring derasnya informasi yang ada tanpa dibarengi kemampuan memahami informasi secara baik.

“Suara Di Balik Jerjak” berisi 26 cerita terbaik dari hasil Sayembara Menulis Cerita Second Chance Foundation yang digelar pada akhir tahun 2020 silam secara daring. Sebanyak 160 naskah dari 146 peserta di 27 Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pemasyarakatan yang tersebar di 14 provinsi Indonesia telah terkumpul.

Tim juri yang terdiri dari penulis ternama seperti Oka Rusmini, Feby Indirani dan Nuril Basri menyeleksi dan menetapkan 26 naskah terbaik untuk dibukukan.

Buku ini diterbitkan dalam versi buku cetak dan buku elektronik dalam bahasa Indonesia juga bahasa Inggris dengan judul “Voices from Behind Bars”.(inp)

Share :

Baca Juga

Nasional

PKS : Janji Presiden Tentang Swasembada Kedelai Sejak 2016 Tidak Terbukti

Nasional

Selamat Tinggal Obat Kuat! Coba Ganti dengan Ramuan Kuning Telur Bebek dan Gula, Efek Luar Biasa Siap Dirasakan saat di Ranjang

Nasional

PT ASDP Perketat Prokes di Pelabuhan dan Kapal Lintas Merak-Bakauheni

Pemerintah

Ridwan Kamil Apresiasi Mesin Pengolah Kodam III Siliwangi

Nasional

Menaker Tegaskan Pemberian THR Tahun 2022 Bagi Pekerja/Buruh Harus Kontan

Nasional

Lelang Dini, Cara Mempercepat Pembangunan Infrastruktur di 2022

Pemerintah

Pastikan Kondisi Aman dan Terkendali Jelang Tahun Baru, Kakanwil Kalbar Sidak Rutan dan Lapas Pontianak

Nasional

Penguatan Kolaborasi Lintas Aktor dalam Penanggulangan Bencana, Kepala BNPB Sebut TNI Punya Peran Krusial